Skip to content

Mukjjizat AL-QURAN

1 Oktober 2010
oleh “KATA-KATA HIKMAH” pada 24 Agustus 2010 jam 7:49

Sahabat Hikmah,

Ramadhan adalah Syahrul Qur’an ( Bulan Al-Qur’an)

Allah mewajibkan puasa di bulan Ramadhan adalah karena Ramadhan bulan yang Istimewa.

Yaitu Karena Allah Subhanahu wa Ta’alaa telah meurunkan Al-Quran di dalamnya.

Artinya Allah telah memuliakan Al-Quran,  sehingga Allah mewajibkan puasa di bulan Ramadhan.

“Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur’an sebagai PETUNJUK bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan PEMBEDA (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia  berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.” (QS Albaqarah : 185)

Al-Qur’an adalah wahyu Allah ( 7:2 ) yang berfungsi sebagai MU’JIZAT bagi Rasulullah Muhammad saw ( 17:88; 10:38 ) sebagai PEDOMAN HIDUP (WAY OF LIFE)  bagi manusia ( 4:105; 5:49,50; 45:20 ) dan sebagai KOREKTOR dan PENYEMPURNA terhadap kitab-kitab Allah yang sebelumnya ( 5:48,15; 16:64 ), dan bernilai abadi.

Sebagai MU’JIZAT, Al-Qur’an telah menjadi salah satu sebab penting bagi masuknya orang-orang Arab di zaman Rasulullah ke dalam agama Islam, dan menjadi sebab penting pula bagi masuknya orang-orang sekarang, dan ( insya Allah) pada masa-masa yang akan datang. Inilah hikmah tidak ada nabi lagi setelah Nabi Muhammad Shalallaahu ‘alaihi wa sallam dan hikmah Al-Quran dijaga oleh Allah Subahanahu wa Ta’ala sampai hari kiamat. Mu’jizat nabi-nabi terdahulu hanya bisa dilihat oleh orang pada jamannya, lain dengan Al-Quran, dia adalah kumpulan wahyu Allah Subahanahu wa Ta’ala yang dapat dilihat dan dipelajari oleh semua orang sampai hari kiamat.

Ayat-ayat yang berhubungan dengan ILMU PENGETAHUAN dapat meyakinkan kita bahwa Al-Qur’an adalah firman-firman Allah, tidak mungkin ciptaan manusia apalagi ciptaan Nabi Muhammad Shalallaahu ‘alaihi wa sallam yang ummi/ buta huruf (7:158) yang hidup pada awal abad ke enam Masehi (571 – 632 M). Diantara ayat-ayat tersebut umpamanya : 39:6; 6:125; 23:12,13,14; 51:49; 41:11-41; 21:30-33; 51:7,49 dan lain-lain.

Demikian juga ayat-ayat yang berhubungan dengan SEJARAH seperti tentang kekuasaan di Mesir, Negeri Saba’. Tsamud, ‘Ad, Yusuf, Sulaiman, Dawud, Adam, Musa dan lain-lain dapat memberikan keyakinan kepada kita bahwa Al-Qur’an adalah wahyu Allah bukan ciptaan Muhammad yang ummi dan tidak pernah membaca Al Kitab, melainkan wahyu yang diturunkan oleh Tuhan yang sama dengan nabi-nabi terdahulu.

Ayat-ayat yang berhubungan dengan RAMALAN-RAMALAN khusus yang kemudian dibuktikan oleh sejarah seperti tentang bangsa Romawi, berpecah-belahnya Kristen dan lain-lain juga menjadi bukti lagi kepada kita bahwa Al-Qur’an adalah wahyu Allah SWT. (30:2,3,4;5:14).

Itulah mengapa orang-orang Madinah yang Ahli Kitab (Yahudi dan Nashrani) lebih dahulu berbondong-bondong mengikuti Nabi Muhammad Shalallaahu ‘alaihi wa sallam dibandingkan penduduk Mekah yang ummi/buta huruf (waktu awal dakwah Islam, yang bisa membaca dan menulis menurut ahli sekitar 15 orang ) dan tidak mengenal Al Kitab.

Bahasa Al-qur’an adalah mu’jizat besar sepanjang masa, keindahan bahasa dan kerapihan susunan katanya tidak dapat ditemukan pada buku-buku bahasa Arab lainnya. Gaya bahasa yang luhur tapi mudah dimengerti adalah merupakan ciri dari gaya bahasa Al-Qur’an. Karena gaya bahasa yang demikian itulah Umar bin Khattab masuk Islam setelah mendengar Al-Qur’an awal surat Thaha yang dibaca oleh adiknya Fathimah. Abul Walid, diplomat Quraisy waktu itu, terpaksa cepat-cepat pulang begitu mendengar beberapa ayat dari surat Fushshilat yang dikemukakan Rasulullah sebagai jawaban atas usaha-usaha bujukan dan diplomasinya. Bahkan Abu Jahal musuh besar Rasulullah, sampai tidak jadi membunuh Nabi karena mendengar surat adh-Dhuha yang dibaca Nabi.

Bahkan kata-kata dalam Al Quran juga memiliki KESEIMBANGAN KATA , Dr. M. Quraish Shihab mengambil contoh dari Al I’jaz Al Adabiy li Al Quran Al Karim karya Abdurrazaq Nawfal. Beberapa di antaranya, adalah:

a. Keseimbangan kata yang bertolak belakang.

– Kata al-hayah (hidup) dan al-maut (mati), masing-masing disebut 145 kali.

– Kata al-naf’ (manfaat) dan al-madhorroh (mudarat), masing-masing disebut 50 kali.

–Kata al-har (panas) dan al-bard (dingin), masinggmasing disebut 4 kali.

– Kata as-sholihat (kebajikan) dan al-syayi’at (keburukan), masing-masing disebut 167 kali.

– Kata al-Thuma’ninah (kelapangan/ketenangan) dan al-dhiq (kesempitan/kekesalan), masing-masing disebut 13 kali.

– Kata ar-rohbah (cemas/takut) dan al-roghbah (harap/ingin), masing-masing disebut 8 kali.

– Kata al-kufr (kekufuran) dan al-iman (iman) dalam bentuk definite, masing-masing disebut 17 kali.

– Kata al-kufr (kekufuran) dan al-iman (iman) dalam bentuk Indifinite, masing-masing disebut 8 kali.

– Kata al-shoyf (musim panas) dan al-syita’ (musim dingin) masing-masing disebut 1 kali.

b. Keseimbangan jumlah kata dengan sinonimnya (dua kata yang artinya sarna).

– Al-harts dan al-Ziro’ah (membajak/bertani), masing-masing disebut 14 kali

– Al-’ushb dan al-dhurur (membanggakan diri/angkuh), masing-masing disebut 27 kali

– Al-aql dan al-nur (akal dan cahaya), masing-gmasing disebut 49 kali.

– Al-jahr dan al-’aIaniyah (nyata), masing-masing disebut 16 kali.

c. Keseimbangan antara jumlah kata dengan jumlah kata yang menunjuk kepada akibatnya.

– Al-infak (infak) dengan al-ridha (kerelaan), masing-masing disebut 73 kali

– Al-bukhl (kekikiran) dengan al-hasanah (penyesalan), masing-masing disebut 12 kali

– Al-kafirun (orang-orang kafir) dengan al-nar / al-ahroq (neraka/pembakaran), masing-masing 154kali

– Al-Zakah (zakat/penyucian) dengan al-barokat (kebajikan yang banyak), masing-masing disebut 32 kali.

– Al-fahisyah (kekejian) dengan al-ghodb (murka), masing-masing disebut 26 kali

d. Keseimbangan jumlah kata dengan kata penyebabnya.

– Kata al-isrof (pemborosan) dengan al-sur’ah (ketergesa-gesaan), masing-masing disebut 23 kali

– Kata al-maw’izhoh (nasihat/petuah) dengan al lisan (lidah), masing-masing disebut 25 kali

– Kata al-asro (tawanan) dengan al-harb (perang), masing-masing disebut 6 kali

– Kata al-salam (kedamaian) dan al-thayyibat (kebajikan), masing-masing 60 kali

e. Disamping keseimbangan-keseimbangan tersebut, ditemukan juga keseimbangan khusus.

1) Kata yawm (hari) dalam bentuk tunggal sejumlah 365 kali sebanyak hari-hari dalam setahun.

Sedangkan kata hari yang menunjuk kepada bentuk plural (ayyam) atau dua (yawmayni), jumlah keseluruhannya hanya tiga puluh, sama dengan jumlah hari dalam sebulan. Di sisi lain, kata yangberarti “bulan” (syahr) hanya terdapat dua belas kali, sama dengan jumlah bulan dalam setahun.

2) Al Qur-an menjelaskan bahwa langit ada “tujuh”.

3) Kata-kata yang menunjuk kepada utusan Tuhan, baik rasul (rasul), atau nabiyy (nabi), atau basyir (pembawa berita gembira), atau nadzir (pemberi peringatan), keseluruhannya berjumlah 518 kali. Jumlah ini seimbang dengan jumlah penyebutan nama-nama nabi, rasul dan pembawaberita tersebut, yakni 518 kali.



Tepat apa yang dinyatakan Al-Qur’an, bahwa sebab seorang tidak menerima kebenaran Al-Qur’an sebagai wahyu Ilahi adalah salah satu diantara dua sebab, yaitu :

a. Tidak berpikir dengan jujur dan sungguh-sungguh.

b. Tidak sempat mendengar dan mengetahui Al-Qur’an secara baik (67:10, 4:82).

Oleh Allah dalam All-Qur’an disebut Al-Maghdhub ( dimurkai Allah ) karena tahu kebenaran tetapi tidak mau menerima kebenaran itu, dan disebut adh-dhollin ( orang sesat ) karena tidak menemukan kebenaran itu.

Sebagai jaminan bahwa Al-Qur’an itu wahyu Allah, maka Al-Qur’an sendiri menantang setiap manusia untuk membuat satu surat saja yang senilai dengan Al-Qur’an (2:23, 24, 17:88). Sebagai pedoman hidup, Al-Qur’an banyak mengemukakan pokok-pokok serta prinsip-prinsip umum pengaturan hidup dalam hubungan antara manusia dengan Allah dan mahluq lainnya.

Didalamnya terdapat peraturan-peraturan seperti :

Beribadah langsung kepada Allah (2:43,183,184,196,197; 11:114),

Berkeluarga (4:3, 4,15,19,20,25; 2:221; 24:32; 60:10,11),

Bermasyarakat ( 4:58; 49:10,13; 23:52; 8:46; 2:143),

Berdagang (2:275,276,280; 4:29),

Utang-piutang (2:282),

Kewarisan (2:180; 4:7-12,176; 5:106),

Pendidikan dan pengajaran (3:159; 4:9,63; 31:13-19; 26:39,40),

Pidana (2:178; 4:92,93; 5:38; 10:27; 17:33; 26:40),

dan aspek-aspek kehidupan lainnya yang oleh Allah dijamin dapat berlaku dan dapat sesuai pada setiap tempat dan setiap waktu (7:158; 34:28; 21:107).

Setiap Muslim diperintahkan untuk melakukan seluruh tata nilai tersebut dalam kehidupannya (2:208; 6:153; 9:51).

Dan sikap memilih sebagian dan menolak sebagian tata nilai itu dipandang Al-Qur’an sebagai bentuk pelanggaran dan dosa (33:36).

Melaksanakannya dinilai ibadah (4:69; 24:52; 33:71),

Memperjuangkannya dinilai sebagai perjuangan suci (61:10-13; 9:41),

Mati karenanya dinilai sebagai mati syahid (3:157, 169),

Hijrah karena memperjuangkannya dinilai sebagai pengabdian yang tinggi (4:100, 3:195),

Dan tidak mau melaksanakannya dinilai sebagai zhalim, fasiq, dan kafir (5:44,45,47).

Sebagai korektor Al-Qur’an banyak mengungkapkan persoalan-persoalan yang dibahas oleh kitab-kitab Taurat, Injil, dan lain-lain yang dinilai Al-Qur’an sebagai tidak sesuai dengan ajaran Allah yang sebenarnya. Baik menyangkut segi sejarah orang-orang tertentu, hukum-hukum,prinsip-prinsip ketuhanan dan lain sebagainya. Sebagai contoh koreksi-koreksi yang dikemukakan Al-Qur’an tersebut antara lain sebagai berikut :

a. Tentang ajaran Trinitas (5:73).

b. Tentang Isa (3:49, 59; 5:72, 75).

c. Tentang penyaliban Nabi Isa (4:157,158).

d. Tentang Nabi Luth (29:28-30; 7:80-84) perhatikan, (Genesis : 19:33-36).

e. Tentang Harun (20:90-94), perhatikan, (Keluaran : 37:2-4).

f. Tentang Sulaiman (2:102; 27:15-44), perhatikan (Raja-raja 21:4-5) dan lain-lain.

Hadits-hadits tentang Al Qur’an yang Agung:

[1] Al Quran akan menjadi syafa’at bagi shohibul Qur’an

Dari Abu Umamah Al Bahiliy, (beliau berkata), “Aku mendengar Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًالأَصْحَابِهِ اقْرَءُوا الزَّهْرَاوَيْنِ الْبَقَرَةَ وَسُورَةَ آلِعِمْرَانَ فَإِنَّهُمَا تَأْتِيَانِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كَأَنَّهُمَاغَمَامَتَانِ أَوْ كَأَنَّهُمَا غَيَايَتَانِ أَوْ كَأَنَّهُمَا فِرْقَانِمِنْ طَيْرٍ صَوَافَّ تُحَاجَّانِ عَنْ أَصْحَابِهِمَا اقْرَءُوا سُورَةَالْبَقَرَةِ فَإِنَّ أَخْذَهَا بَرَكَةٌ وَتَرْكَهَا حَسْرَةٌ وَلاَتَسْتَطِيعُهَا الْبَطَلَةُ

“Bacalah Al Qur’an karena Al Qur’an akan datang pada hari kiamat nanti sebagai syafi’ (pemberi syafa’at) bagi  orang yang dekat dengannya (ash-habihi).

Bacalah Az Zahrowain (dua suratcahaya) yaitu surat Al Baqarah danAli Imran karena keduanya datang pada hari kiamat nanti seperti dua awan atau seperti dua cahaya sinar matahari atau seperti dua ekor burung yangmembentangkan sayapnya (bersambung satu dengan yang lainnya), keduanya akan menjadi pembela bagi yang rajin membaca dua surat tersebut.

Bacalah pula surat Al Baqarah. Mengambil surat tersebut adalah suatu keberkahan dan meninggalkannya akan mendapat penyesalan. Para tukang sihir tidak mungkin menghafalnya.” (HR. Muslim no. 1910. Lihat penjelasan hadits inisecara lengkap di At Taisir bi Syarhi Al Jami’ Ash Shogir, Al Munawi,1/388, Asy Syamilah)

[2] Permisalan Orang yang Membaca Al Qur’an dan Mengamalkannya

Dari Abu Musa Al Asy’ariy, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallambersabda

الْمُؤْمِنُ الَّذِى يَقْرَأُ الْقُرْآنَ وَيَعْمَلُ بِهِ كَالأُتْرُجَّةِ ،طَعْمُهَا طَيِّبٌ وَرِيحُهَا طَيِّبٌ ، وَالْمُؤْمِنُ الَّذِى لاَيَقْرَأُ الْقُرْآنَ وَيَعْمَلُ بِهِ كَالتَّمْرَةِ ، طَعْمُهَا طَيِّبٌوَلاَ رِيحَ لَهَا ، وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِى يَقْرَأُ الْقُرْآنَكَالرَّيْحَانَةِ ، رِيحُهَا طَيِّبٌ وَطَعْمُهَا مُرٌّ ، وَمَثَلُالْمُنَافِقِ الَّذِى لاَ يَقْرَأُ الْقُرْآنَ كَالْحَنْظَلَةِ ، طَعْمُهَامُرٌّ – أَوْ خَبِيثٌ – وَرِيحُهَا مُرٌّ

“Permisalan orang yang membaca Al Qur’an dan mengamalkannya adalah bagaikan buah utrujah, rasa dan baunya enak. Orang mukmin yang tidak membaca Al Qur’an dan mengamalkannya adalah bagaikan buah kurma, rasanya enak namun tidak beraroma. Orang munafik yang membaca Al Qur’an adalah bagaikan royhanah, baunya menyenangkan namun rasanya pahit. Dan orang munafik yang tidak membaca Al Qur’an bagaikan hanzholah, rasa dan baunya pahit dan tidak enak.” (HR. Bukhari no. 5059)

[3] Keutamaan Memiliki Hafalan Al Qur’an

Dari Abdullah bin ‘Amr, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallambersabda,

يُقَالُ لِصَاحِبِ الْقُرْآنِ اقْرَأْ وَارْتَقِ وَرَتِّلْ كَمَا كُنْتَتُرَتِّلُ فِى الدُّنْيَا فَإِنَّ مَنْزِلَكَ عِنْدَ آخِرِ آيَةٍتَقْرَؤُهَا

“Dikatakan kepada orang yang membaca (menghafalkan) Al Qur’an nanti :’Bacalah dan naiklah serta tartillah sebagaimana engkau di duniamentartilnya. Karena kedudukanmu adalah pada akhir ayat yang engkau baca(hafal).” (HR. Abu Daud no. 1464 dan Tirmidzi no. 2914. Syaikh AlAlbani dalam As Silsilah Ash Shohihah no. 2240 mengatakan bahwa haditsini shohih)

Yang dimaksudkan dengan ‘membaca’ dalam hadits ini adalah menghafalkanAl Qur’an. Perhatikanlah perkataan Syaikh Al Albani berikut dalam AsSilsilah Ash Shohihah no. 2440. “Ketahuilah bahwa yang dimaksudkan dengan shohibul qur’an (orang yangmembaca Al Qur’an) di sini adalah orang yang menghafalkannya dari hatisanubari. Sebagaimana hal ini ditafsirkan berdasarkan sabda beliaushallallahu ‘alaihi wa sallam yang lain, ‘Suatu kaum akan dipimpin oleh orang yang paling menghafal Kitabullah (Al Qur’an).’

Kedudukan yang bertingkat-tingkat di surga nanti tergantung dari banyaknya hafalan seseorang di dunia dan bukan tergantung pada banyak bacaannya saat ini, sebagaimana hal ini banyak disalahpahami banyak orang. Inilah keutamaan yang nampak bagi seorang yang menghafalkan AlQur’an, namun dengan syarat hal ini dilakukan untuk mengharap wajah Allah semata dan bukan untuk mengharapkan dunia, dirham dan dinar. Ingatlah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda,

أَكْثَرَ مُنَافِقِي أُمَّتِي قُرَّاؤُهَا

“Kebanyakan orang munafik di tengah-tengah umatku adalah qurro’uha (yangmenghafalkan Al Qur’an dengan niat yang jelek).” (HR. Ahmad, sanadnyahasan sebagaimana dikatakan oleh Syaikh Syu’aib Al Arnauth).” [Maknaqurro'uha di sini adalah salah satu makna yang disebutkan oleh Al Manawidalam Faidhul Qodir Syarh Al Jami' Ash Shogir, 2/102 (Asy Syamilah)]

Semoga kita termasuk orang yang mendapatkan HIDAYAH dan SYAFA’AT  melalui amalan AlQur’an.

Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat.

Wa shallallahu  ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam.



O.F.A

About these ads
2 Komentar leave one →
  1. 22 April 2012 04:49

    Al Quran adalah mujihat dari ciptaan setan yang dianggap wahyu ilahih, ternyata Quran ciptaan nabi palsu Muhammad bin Abdulah. Kata IBN WARRAG dalam bukunya (Leaving Islam) dia mengatakan;

    Muhammad adalah manusia penipu, pembohong, tukang kawin, dan pemimpin hausdarah
    Muhammad telah mati dan Allah SWT juga turut mati.
    Mengikuti islam agama celaka, dan beriman pada buku setan Al Quran membimbing muslim masuk kepintu neraka yang Muhammad sendiri telah janjikan neraka bagi muslim.

    DAN TIDAK ADA SEORANGPUN DARIPADAMU, MELAINKAN MENDATANGI NERAKA ITU, HAL ITU TUHANMU ADALAH SUATU KEPASTIN YANG SUDAH DITATAPKAN.
    (SURAT 19;71)

    ayat ini merisaukan muslim sedunia…..Muhammad aja sudah berada di neraka…lihat di Google masukan kata sandi; MUHAMMAD SPEAKS FROM HELL-YOUTOBE.
    —————————————————————-

    Kalau Muhammadnya aja sedang berada dineraka, kasihan bagaimana pengikutnya ?
    berarti muslim semuanya menjadi bahan bakar dineraka…..lihat ayat diatas yang dijanjikan oleh Muhammad…..pintu neraka menanti muslim jika mengikuti ajaran setan bangsa Arab.

    • 2 Agustus 2012 16:53

      Terima kasih atas pendapat Anda Mr. Nunusaku…
      Dengan pemahaman yang saya dapat, dengan mempelajari kitab-kitab yang ada di dunia ini (silahkan Anda pelajari) saya yakin dengan seyakin-yakinnya bahwa “tidak tuhan yang berhak disembah kecuali Allah dan bahwa Muhammad bin Abdullah adalah Nabi dan Rasul Allah.

      Janganlah Anda menghukumi sesuatu dengan tidak adil…
      Hakim yang adil harus memutuskan berdasarkan bukti-bukti.
      Jadi kalau Anda dapat menunjukkan bukti-bukti perkataan saudara.. silahkan Anda yakini

      Semoga Allah dengan kasih sayangnya akan membertikan petunjuk kepadamu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

"KATA-KATA HIKMAH" Ogy Febri Adlha (OFA)

"Allah menganugerahkan HIKMAH kepada SIAPA yang DIKEHENDAKI-Nya. Dan barang siapa yang DIANUGERAHI HIKMAH, ia benar-benar telah DIANUGERAHI KARUNIA yang BANYAK." (QS Al-Baqarah : 269)

Didi Sederhana

Menyelami keseharian

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.151 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: